August 29, 2016

Hidup untuk Orang Lain

Aku dulu pernah sadar akan suatu momen. Kalo kata orang kan, hidup itu ya buat kamu, kamu baik, kamu yang untung, kamu jahat, ya kamu yang rugi. Akhirnya ada momen di mana kata2 orang itu berubah. Bener2 berubah. Begini…

Terkadang orang harus terus hidup karena orang lain atau sesuatu agar kualitas hidupnya jadi lebih baik.
Aku, misalnya, si susah disiplin, sering telat. Aku mungkin udah beres sama kerjaanku di kantor dari jaman kapan kalo aku gak kerja karena inget orang tua, suami, dan anak. Tapi, karena aku ingat mereka, ya aku sekuat tenaga jadi orang yang disiplin (semampu aku), karena aku dan mereka saling membutuhkan.

Saat itu aku mikir, aku mau jadi orang disiplin ketika aku emang mau berubah, dan bukan karena orang lain. Hasilnya? Kaga ada. Kita akan selalu punya jutaan alasan untuk menolerir diri sendiri. Gini deh, kalo tiap subuh solatnya masih suka kelewat karena ngantuk, coba kalo mindset-nya diubah, amalan pertama yang ditanya ketika di alam kubur adalah solat kita, atau gini, kalo kita solatnya males2 ya jangan aneh kalo ntar punya anak yang solatnya males2an juga, atau mungkin, yang bikin Allah nunda2 keinginan kita mungkin karena kita suka nunda2 solat dsb.

Sekarang juga, sejak hamil, keadaannya juga sama, sesuai yang diajarin dari buku Gentle Birth Balance, mengandunglah dengan penuh kesadaran, ingat bahwa semua yang kita lakukan, kita rasakan, kita makan, akan berdampak langsung kepada janin. Menurutku kehamilan adalah momen di mana ketika semua hal dalam diri kita itu langsung punya dampak sama sesuatu/seseorang. Coba dulu jaman gadis (sekarang ngga haha), mau makan apa kek, mau main sampe jam berapa kek gak ngaruh ke siapa2. Nah ini dia maksudku, hiduplah untuk orang lain agar hidup kita jadi lebih baik.


Coba cari orang yang hidupnya hanya untuk diri sendiri? Gimana ceritanya?

August 24, 2016

I'm Sorry and Thanks

I’m sorry if I couldn’t be happy all day and you feel that.
I’m sorry if I too worried and it’s bothering you.
I’m sorry if I eat junk food and you feel bad about it.
I’m sorry if I sad and get mad and you will be afraid and stop kicking me and I feel baaaaad.

But, thanks for being there, growing healthy and so cute.
 Thanks for making me more mature. 
Thanks for staying with me and be the one who are so close than anyone (even your father).

- Written in my 37th weeks pregnancy -


August 10, 2016

Obrolan Ibu Hamil

Ya, Bisa lah….   
    “Aku bisa ngga ya ngelahirin?”
                “Bisa lah, harus pede. Ai bikin bisa, ai ngeluarin gak bisa,”
                “Ng…”

Emak-Emak Syndrom
                “Sayang, nanti kalo Biru udah tiga taun, mau aku ajakin nonton bola ya ke stadion.”
                “NGGAK MAUUU,”
                “Kenapa? Kan anak laki ini kali,”
                “Gak mau ah, takut dia keinjek, terus di sana kan pada bau ketek, ah ngga mau ah kalo masih kecil mah.”
               
Dilema
                *GUJLUG, GUJLUG*
                “Atulah pelan-pelan, ih sakit,”
                “Ya gimana, orang jalannya butut gini,”
                “Kamu tuh makannya bayangin kamu hamil, sakit tau.”
(Lalu suami bawa motor lewat polisi tidur pelan banget sampe kakinya harus turun dulu)
                “Lebay deh,”
                “Kalo mau pelan ya harus gini tau.”

Alasan Klasik
                “Aduh, kerudung aku ketinggalan, gak jadi renang deh,”
                “Yah, kuncinya ketinggalan, sayang,”
                “Ya ampun, alat mandi ketinggalan di rumah mamah, maafin aku.”
                “Kamu asa ketinggalan wae apa-apa teh sekarang mah?”
                “Kayanya faktor hamil deh, aku baca mah jadi lemot gitu, alami kok,”
                “Perasaan dari dulu juga udah sering lupa da,”
                “.…”
               


August 4, 2016

Tempat Main Suami

Ini dia, tempat main suami saya ketika jenuh nulis berita serius, kalo kata Kang Irfan AmaLee mah ada dua cara berkarya dengan ideal;

pertama, berkarya agar dapur tetep ngebul
kedua, berkarya untuk tetap kreatif

baru nanti hidup seimbang, dan rizki insya Allah mengikuti.

Klik di sini ya :D

August 2, 2016

CUKURAN DONG PLIS :(

Suami saya tiba-tiba cakep banget ketika nikah karena dia potong rambut dan maskeran hahaha. Sekarang tho ya susah amat disuruh potong rambut, pake alesan ngidam juga gak berhasil -_-